Thursday, May 7, 2009

I Luv Palestin

Saya baru sahaja pulang dari solat jumaat sebentar tadi. tetapi hati saya masih geram apabila memandang beberapa remaja sedang sibuk bermain-main dengan telefon bimbitnya walaupun imam sedang berkhutbah. Itu belum lagi ditambah dengan hingar-bingar yang disebabkan bualan dan jeritan dari kanak-kanak yang duduk di belakang dan di luar masjid.setiap minggu, inilah masalah yang sering dihadapi oleh kebanyakkan jemaah yang bersolat jumaat di taman ini. Sebelum ini saya bersolat jumaat di Masjid besar, tetapi sejak berpindah ke taman ini, saya bersembahyang di surau yang dinaik taraf kepada masjid kerana lebih dekat dengan rumah saya.



Jika solat jumaat pun tidak lagi dihormati apalah lagi yang tinggal pada Islam itu. 1.6 bilion hanya gah pada angkanya, tetapi ibarat ikan bilis di mata musuh-musuh Islam. Benarlah seperti apa yang disebut oleh Rasulullah SAW, umat akhir zaman ini ibarat buih-buih dilautan. Jumalahnya banyak, tetapi begitu lemah. Lihatlah bangsa Yahudi, jumlahnya sedikit tetapi berkuasa dan digeruni. Negara kuasa besar seperti Amerika turut ditawannya dengan kuasa ekonominya.

Lemahnya jiwa umat Islam ini semakin terserlah dengan apa yang berlaku di Palestin. selama 60 tahun lamanya mereka dizalimi oleh yahudi laknatullah, tidak ada apa yang mampu dilakukan oleh umat Islam. Jika sekadar bercakap sahaja, tetapi tiada sebarang usaha yang benar-benar konkrit apalah ertinya semua itu. Ianya kerja sia-sia. orang tua-tua sering berpesan, jangan buat kerja ibarat menyiram air ke daun keladi. air habis berbaldi, tetapi daun tidak basah-basah juga. Kita di Malaysia juga tidak kurang yang marahkan Yahudi kerana zalim pada Palestin dan Marahkan Amerika kerana masih berkuasa secara haram di Iraq dan Afghanistan. Kita juga marah kerana banyak nyawa-nyawa yang terbunuh di sana. Kita juga menangis kerana melihat banyak mayat kanak-kanak bergelimpangan terkena peluru bangsat tentera yahudi dan Amerika. Maka kita berteriaklah melaungkan perkataan " Boikot" berulang-ulang kali sehingga sakit anak tekak kita. Tetapi ia tidak lama, apabila sejuk semula isu Palestin, maka hilanglah suara boikot yang sebelumnya kuat bergema. Selepas itu kita kembali ketawa sambil menikmati hidangan makanan yang diImport dari sana bersama keluarga dan rakan-rakan kita. Kita kembali ketawa kerana berasa bangga memakai pakaian dan minyak wangi dari sana. Dan kita terus ketawa kerana ada ratusan malah ribuan lagi produk dari sana yang sedang menanti kita untuk menggunakannya.

Mengapa ini berlaku. Mengapa sekejap sahaja roh jihad kita untuk bangkit bersama-sama menentang kejahatan mereka. saya faham kerana saya juga merasa kesannya apabila berhenti daripada menggunakan produk-produk yang telah lama saya nikmati selama ini. Sukarnya untuk mendapatkan keserasian dengan produk yang baru. Tetapi bila difikirkan kembali, banyak lagi barang-barang pengganti yang lain. semua ini adalah nafsu semata-mata. kita mungkin derita kerana tidak dapat menikmati apa yang telah biasa kita nikmati sebelum ini. kita hanya merasa sakit dijiwa kerana tidak dapat menggunakan produk yang biasa kita gunakan. rasa sakit menahan hati itu adalah sekecil-kecil jihad yang mampu kita lakukan di sini. apalah sangat nilainya berbanding dengan jihad yang umat Palestin sedang lalui kini. Bersabarlah, dan marilah kita sama-sama kuatkan tekad melawan nafsu kita agar kita dapat membantu mengurangkan kekuatan ekonomi mereka dengan berhenti membeli produk-produk mereka yang menyumbang terus kepada kezaliman ke atas umat islam di palestin. marilah sama-sama kita merasai derita mereka dengan menahan keinginan kita pada produk-produk yang menambah kuasa ekonomi bangsa yahudi laknatullah kerana dengan kuasa ekonomilah mereka menindas umat Islam di Palestin. Mudah-mudahan, penderitaan melawan rasa dan keinginan menggunakan produk-produk tersebut mendapat balasan yang besar di sisi Allah..

" Kita takkan mati jika kita tak makan makanan mereka, tapi jika kita makan makanan mereka orang Palestin akan mati"

Fikir-fikirkanlah.......

I luv Palestin


No comments:

Related Posts with Thumbnails