Thursday, July 19, 2018

KETUA YANG DIRINDUI

Ketua Yang Dirindui

Kata Saidina Ali r.a, “ Pergaulilah manusia dengan pergaulan yang apabila kamu meninggal dunia mereka menangisimu dan jika kamu hidup mereka menyayangimu ”.

Sebagai ketua, kata-kata ini tentunya motivasi terbaik buat kita untuk menilai diri sama ada kita ini nanti akan dirindui atau tidak. Jika kita tidak mati sekalipun, setelah kita bertukar atau pencen, adakah kita ini adalah ketua yang akan dikenang dan dirindui atas kebaikan yang kita buat ke atas orang di bawah kita. Persoalan ini sepatutnya sering bermain-main di minda kita agar ia menjadi penyuluh dalam hati kita untuk melakukan sesuatu tindakan dengan cara yang baik.
Sebagai ketua, tiada siapa yang boleh lari dari melakukan kesilapan kerana ketua itu juga adalah manusia. Namun ketua harus belajar memperbaiki kelemahan yang ada dan berusaha untuk melakukan sesuatu itu dengan neraca yang  benar. Seseorang ketua banyak pertimbangannya dan jangan sesekali bertindak secara melulu tanpa berfikir dan menilai secara menyeluruh. Kaedahnya, ketua tidak akan mampu memuaskan hati semua orang. Tetapi ketua mesti dilihat adil dan amanah dalam tingkahlakunya.

Seorang ketua juga harus mendidik dirinya untuk mendengar terlebih dahulu sebelum keputusan dibuat. Jika ada orang bawahan yang melakukan kesalahan, berilah peluang kepadanya untuk menjelaskan. Janganlah menghukum dahulu sebelum mendengar terlebih dahulu. Jauhi sentiment negative pada mereka dan berlaku adillah. Jika ada antara orang bawahan yang sedang berkonflik, panggillah mereka dan dengarlah penjelasan daripada keduanya. Janganlah kerana ada perasaan yang lebih baik terhadap salah seorang daripada mereka, kita lebih cenderung kepada yang lebih dekat dengan hati kita itu. Jika ada yang menegur kita atas sesuatu perkara, janganlah menakutkannya. Biarkan mereka bercakap dan berlapang dadalah. Sesungguhnya kritikan itu amat berat kesan pada hati, tetapi menerimanya dengan lapang dada adalah ketinggian akhlak buat seseorang ketua.  Jika ada yang memberi idea, dengarlah dan responlah dengan baik sebagai tanda menghargai. Sesuatu idea itu tidak semestinya diterima, tetapi bagaimana kita menerimanya akan memberi kesan kepada orang di bawah kita. Jika ada yang sedang kesulitan, berilah kata-kata semangat dan mudahkan urusan mereka untuk menyelesaikannya. Mereka itu tidak minta untuk mendapat kesusahan tersebut, tetapi itu adalah ketetapan-Nya. Sebagai ketua yang memahami akan erti ujian dalam hidup pasti memahami apakah cara terbaik untuk menyantuni mereka yang sedang dalam kesulitan.
·       
           *  Ketua ini mungkin di peringkat bawahan, pertengahan atau di peringkat atasan. Di mana pun peringkatnya, setiap tindakan ada kesannya kepada dirinya dan orang lain.

Razali Saaran
Guru biasa aje 

Wednesday, July 18, 2018

Tiga sikap yang wajar dijauhi oleh guru

Tiga  sikap yang wajar dijauhi oleh guru

1.       Suka mengkritik

Antara sikap yang kita suka amalkan ialah mengkritik orang lain. Tidak salah mengkritik, tetapi bukanlah setiap perkara itu perlu dikritik oleh kita. Ada ketikanya kita perlu berdiam diri dan meraikan kekurangan yang ada selagi mana kekurangan itu tidak mencacatkan asas utama sesuatu perkara. Misalnya seorang guru diberi tugas menyiapkan tempat makan VIP. Kita yang melihat warna alas meja kurang sesuai menegur dengan nada yang bunyinya seperti rakan kita itu telah melakukan kesalahan yang besar. Sedangkan pilihan warna itu bukanlah sesuatu yang besar isunya dan perkara itu boleh sahaja didiamkan dan menerima kekurangan tersebut.

2.       Sentiasa mahu menang apabila berhujah

Ini juga sikap yang kita wajar jauhi. Tidak salah mahu menang, tetapi janganlah sampai kita ini sentiasa mahu menang dalam hal yang salah. Bahkan, tidak salah juga kita mengalah pada perkara yang kita lebih berhak menang kerana itu tanda kerendahan hati. Misalnya seorang guru tidak mahu menerima pandangan rakannya bagi menukar cara pelaksanaan hukuman terhadap pelajar kerana dibimbangi akan menyebabkan guru itu bertindak di luar batasan. Setiap kali ditegur, ada sahaja hujah balasnya sehinggakan rakan-rakan  jadi malas untuk menegurnya lagi.

Sikap ini, jika kita sering amalkannya, tidak mustahil, satu hari orang jadi muak dengan sikap kita. Malah ada yang akan mengatakan, tidak perlu cakap apa-apa dengan dia, sebab asyik nak menang sahaja.

3.       Suka mengelak kerja

Ini juga pengakit yang sering menimpa kita. Apabila diberi tugas, cepat sahaja kita mencari jalan untuk mengelaknya. Ada sahaja alasan yang dicipta demi mencapai matlamat diri iaitu untuk mengelak kerja. Jika tidak berjaya di satu peringkat, kita sanggup ke peringkat yang lain untuk mengadu bahawa diri ini sudah banyak kerja dan minta diberikan kepada orang lain. Akhirnya, tiadalah kerja yang kita ada, melainkan kerja-kerja asas yang orang lain juga turut melaksanakannya. Misalnya, seorang guru bertemu dengan setiausaha program agar ditukar namanya dengan nama orang lain. Alasan yang diberi ialah dia ada banyak kerja yang perlu disiapkan. Apabila permintaannya ditolak, dia bertemu pula dengan pihak atasan untuk merayu. Akhirnya, guru lain terpaksa mengambil tugasnya. 

Tuesday, July 10, 2018

Sikap Yang Perlu Dijauhi Oleh Guru

Sikap Yang Perlu Dijauhi Oleh Guru

1. Tidak ambil kisah dengan tugasan berkumpulan

Antara sikap yang kita perlu jauhi ialah, tidak ambil kisah dengan urusan kerja yang melibatkan jumlah yang ramai. Misalnya waktu kokurikulum, kita sengaja melengah-lengahkan diri turun ke dataran perhimpunan. Apabila selesai sahaja kedatangan diambil, barulah kita memunculkan diri. Sikap yang berulang-ulang ini menunjukkan ia bukanlah disebabkan situasi tertentu yang menyebabkan kita lewat. Tetapi ia sikap yang disengajakan. Sikap yang tidak baik ini sebenarnya telah menyebabkan orang lain rasa tertekan dan dizalimi.

2. Bersungguh-sungguh dalam urusan kerjanya, tetapi terlalu berkira dengan urusan orang lain

Kadang-kadang kita juga sangat menjaga hak diri sendiri. Setiap urusan atau aktiviti yang melibatkan diri sendiri, dijaga dan dipastikan terlaksana dengan baik. Namun, apabila melibatkan orang lain, sikap kita adalah sebaliknya. Misalnya, dalam program tertentu, di mana kita terlibat dalam AJK makanan. Semasa program berjalan, kita tidak membantu apa yang sepatutnya. Jika membantu sekalipun, hanya cincai sahaja. Kemudiannya, kita menghilangkan diri tanpa segan silu. Kesan akhirnya, jumlah AJK semakin kecil dan beban kerja semakin membesar.

3. Tidak mengagih tugas secara adil

Ada juga kita perhatikan, tugasan kerja itu tidak dibuat secara adil. Mereka yang rapat dengan kita, atau golongan yang tertentu, tugasannya kadangkala lebih mudah. Manakala orang lain, diberikannya tugas yang berat. Misalnya kita diberi jawatan menyusun jadual. Rakan-rakan baik kita diberi kelas depan atau tidak diberi kelas langsung. Manakala orang lain kita mengagihnya mengikut sesedap rasa kita tanpa kita membuat penilaian yang seadilnya. Kesannya, beban kerja orang lain semakin bertambah dan emosi jadi terganggu.

4. Terlalu berkira dengan tugas

Satu lagi sikap yang kita wajar jauhi ialah terlalu berkira dengan tugas. Seandainya kita sudah terlalu terbeban, wajarlah kita berkira dan meminta dipertimbangkan untuk dikurangkan tugasan yang ada. Namun jika kita ini sepanjang masa berkira dengan tugas, sehingga sanggup berjumpa dengan pihak atasan untuk mengelak tugas tersebut, akhirnya kita sedang bertindak menambah beban ke atas guru lain.

Razali Saaran
Guru Biasa Aje..

Sunday, May 27, 2018

HIDUP INI SATU PERJALANAN

Hidup ini satu perjalanan...

Ia tidak sentiasa mudah dan ia juga tidak sentiasa sukar.. Sukar dan Mudah itu silih berganti dan kita akan terus melaluinya, selagi nafas ini terus disedut dan dilepaskan...

Bina Kekuatan Diri....

Di saat senang, jangan abaikan kekuatan rohani... Jangan Menyangka bahawa hidup akan sentiasa mudah... Ia tidak akan begitu jadinya... Dalam sedar atau tidak, kesukaran mula mengambil tempatnya dalam diri... Waktu itu, kelalaian akan membinasakan jiwa sehingga menjadi lemah dan hilang arah..
Berdoalah dan pada-Nya tempat kita bergantung harap...

Saat kuat, kita mudah terleka... Saat lemah pula jiwa menjadi gundah.. Kelemahan menjadikan kita tidak tahu arah mana jiwa ini hendak dibawa... Akhirnya kita terlupa bahawa Allah dekat dan hampir dengan kita...Berdoalah dan teruskan berdoa... Kekutan akan terbina dengan izin-Nya... Insya-Allah, jalan keluar akan terbentang di hadapan kita...

Percayalah dan nikmatilah perasaan yang hebat ini!!

“ Dan jika hambaKu bertanya kepadamu tentang Aku, katakan bahwa sesungguhnya Aku dekat. Aku akan mengabulkan do’a orang yang berdo’a jika ia meminta kepadaKu. Maka hendaknya mereka memenuhi seruanKu dan beriman kepadaKu supaya mereka mendapatkan petunjuk “ [Surah Al-Baqarah :186]

Tuesday, March 13, 2018

Impian

Sebelum saya diberi peluang oleh-Nya untuk menghasilkan buku pertama, saya memasang impian sejak zaman belajar lagi.. Apabila saya melihat buku atau membaca buku, saya sering berangan-angan dan membayangkan saya juga bakal memiliki buku sendiri satu hari nanti...

Impian digerakkan, bukan setakat di minda..

Kemudian saya memulakan langkah pertama... Saya merancang dan melaksanakan perancangan saya. Perkara pertama yang saya buat ialah menulis di blog... Selain itu saya turut berkongsi artikel saya di media atas talian yang agak popular pada waktu itu iaitu Tranungkite. Saya lihat, beberapa artikel saya yang ditulis itu mendapat bacaan yang agak banyak dan dikongsi dibeberapa blog. Tulisan-tulisan saya lebih kepada yang berunsurkan nasihat dan kritikan...Selepas itu saya mula menulis buku setelah meyakini gaya penulisan saya boleh diterima...

Alhamdulillah... Januari 2010, buku pertama ( Hebatnya Cara Rasulullah Mendidik ) mula berada di pasaran... Buku ini berkisar tentang pengajaran guru yang diaplikasikan daripada hadis Nabi Saw... Buku ini juga membawa saya ke beberapa buah negeri untuk berkongsi pandangan di beberapa buah sekolah dan universiti... Buku pertama ini turut tersenarai dalam kategori buku "bestseller " dan diulang cetak sebanyak enam kali... Buku ini juga, bersama-sama buku Nota Hati Buat Pelajar pernah dipilih dalam senarai 50 karya terbaik guru...

Ini bukan status memuji diri

Apa yang saya tulis ini sekadar berkongsi pandangan dan pengalaman tentang impian... Saya merasakan, untuk berjaya mencapai sesuatu, kita perlu berimpian dan sering membayangkan akan kejayaan yang kita ingin capai...

Sesungguhnya kehidupan ini satu perjalanan... Moga-moga, dalam perjalanan yang mungkin panjang ini, impian yang kita dambakan itu tercapai sebelum kita memejamkan mata selamanya...

Kejayaan itu datang dengan impian... Ia dimulakan dengan perancangan... Digerakkan dengan usaha yang berterusan dan keyakinan yang tinggi... Dan diakhiri dengan kepuasan yang sukar digambarkan...

Wednesday, November 22, 2017

Hanya dengan mengingati Allah, jiwa menjadi tenang

Hari ini bila kita ada masalah kita membiarkan fikiran kita hanyut bersamanya...
Kesannya, hati kita makin gelisah... fikiran kita terus menerus memikirkannya sehingga jadi tidak terkawal...
Berbagai-bagai tanggapan mulai timbul. .. akhirnya kita jadi tertekan... makin gelisah... dan hidup kita serba tak kena...
Sebenarnya, itu semua berlaku kerana lemahnya hati kita dan jauhnya kita daripada mengingati Allah. ..
Perbanyakanlah istighfar... Mudah-mudahan hati kembali tenang dan menjadi sedar.... Hati yang sentiasa ingat kepada Allah, ia akan sedar dan cepat bangkit mengawal kegelisahan yang sedang melanda hatinya...
Sesungguhnya. .. Hanya dengan mengingati Allah, jiwa menjadi tenang. ...

Tuesday, February 16, 2016

Cikgu, La TahZan

Bila mendengar seseorang meluahkan sesuatu, saya sebenarnya sedang memproses segala maklumat yang masuk ke dalam kotak fikiran saya untuk dirumuskan. Jika saya tidak mampu berfikir secara rasional, mungkin saya juga akan ikut emosional atau turut melenting atau turut sedih yang melampau-lampau dengan kesedihan yang sedang ditanggung oleh mereka. Ya, saya mesti tenang mendengar dan memproses. Selepas itu baru saya akan bertindak balas dengan cara yang terbaik mengikut kemampuan saya yang serba kekurangan ini.

La Tahzan, Cikgu..

Sabar cikgu. Inilah kerjaya kita. Bila kita memasuki bidang ini, inilah antara perkara-perkara yang perlu dihadam biarpun rasa terbeban. 

Tapi Cikgu... Saya....

Beginilah cikgu, saya faham bagaimana bebanan di hati cikgu. Tetapi adakah dengan cara itu cikgu sedang membantu diri sendiri? Atau cikgu sedang menyiksa diri sendiri? 

Bersabarlah cikgu... Allah sedang menguji cikgu. Tidak ada manusia yang tidak diuji dan kita semua sedang melalui ujian-ujian yang sama atau berbeza-beza... Yang membezakan kita ialah sejauh mana kita sabar, reda dan bersangka baik dengan Allah...

Adakah kita mengira bahawa Allah tidak tahu akan penderitaan yang sedang ditanggung oleh hambaNya? Adakah kita mengira Allah tidak tahu bila masa yang sesuai untuk memberi khabar gembira kepada hambaNya? 

La Tahzan Cikgu... La Tahzan...

Tadahkanlah tanganmu.. Ayuh... Ayuh... Berdoalah dengan sebenar-benar pengharapan... Dan letakkan keyakinan yang sepenuhnya kepada Allah dan yakinlah bila sampai masa yang sesuai buat cikgu, segalanya akan selesai. Mintalah kepada Allah agar diberikan jalan yang terbaik kerana hanya Allah Yang Maha Mengetahui sedang makhluk tidak mengetahui walau sedikit pun. Ingat, sangkaan-sangkaan itu hanya menambah beban di hati.  

KETUA YANG DIRINDUI

Ketua Yang Dirindui Kata Saidina Ali r.a, “ Pergaulilah manusia dengan pergaulan yang apabila kamu meninggal dunia mereka menangisimu d...