Saturday, July 24, 2010

Jahiliah Moden





Jika dahulu, sebelum kedatangan Islam, masyarakat arab ketika itu begitu malu memiliki anak perempuan. saya masih ingat semasa di sekolah dahulu ustaz-ustaz dan ustazah-ustazah bercerita tentang keburukan orang di zaman itu. masakan tidak, anak perempuan ditanam hidup-hidup tanpa rasa berdosa.

Kini, zaman telah berubah. Islam telah menerangi kehidupan umat manusia. Tiada lagi zaman jahiliah sebagaimana jahiliah diketika itu. Tiada lagi bayi-bayi perempuan ditanam hidup-hidup oleh keluarganya. Yang ada kini ialah zaman baru yang layaklah dipanggil zaman jahiliah moden. orang tidak lagi menanam bayi perempuan sahaja, sebaliknya jahiliah moden tidak mengenal jantina. Lelaki atau perempuan, kedua-duanya dibunuh. Malangnya kadangkala jahiliah moden ini tidak dikatakan membunuh, tetapi apabila ditangkap, mereka dikatakan sebagai menyembunyikan kelahiran sahaja. Maka hukumannya tentunya ringan sahaja berbanding kesalahan membunuh. Tetapi ingat, di dunia ini tentunya mereka berasa senang dan gembira dengan hukuman yang tidak menakutkannya itu. Namun, di akhirat kelak pasti mereka tahu pembalasannya.




Wahai si Jahiliah moden, hari ini kamu tentu berasa lega kerana perbuatanmu tidak diketahui orang. Ketika mana bayi-bayi itu dibuang, ditanam, ditinggalkan di depan pintu-pintu surau atau masjid, dilemparkan di tempat pembuangan sampah atau kamu mencekiknya sehingga mati, tiada siapa yang melihatnya. Tetapi ingat, diakhirat pastinya pembalasannya maha hebat. Allah tidak buta, malah maha melihat.



Dia juga tidak pernah lupa, malah maha mengingat. Allah juga tidak pernah tidak mendengar kerana Dia adalah maha mendengar. Pasti Pembalasan akan tiba jua. Jika tidak di dunia, akhirat pasti ada. Maaf jahiliah moden, kamu tidak layak dipanggil manusia. Malah kamu lebih teruk dari seekor haiwan yang pada perkiraan kamu begitu hina. Kamu tidak percaya? Mari baca dalil ini:

....Mereka itu seperti binatang ternak, bahkan mereka lebih sesat lagi....

[Surah Al-A’raf ayat 179]





No comments:

Hanya dengan mengingati Allah, jiwa menjadi tenang

Hari ini bila kita ada masalah kita membiarkan fikiran kita hanyut bersamanya... Kesannya, hati kita makin gelisah... fikiran kita terus ...