Friday, January 7, 2011

Salah satu tajuk dalam buku ketiga saya yang sedang dalam pembikinan akhir..

Yang Berlalu Jangan Dikenang Lagi

Saya begitu tertarik dengan satu cerita yang disebut oleh Dr. Muhammad Al-Ghazali di dalam bukunya yang bertajuk “ Berubah Kepada Kehidupan Baru ” berkaitan dengan seorang guru bernama Mr. Brandwine yang mengajar subjek ilmu kesihatan di George Washington High School. Menurut beliau kisah ini disebut oleh Dale Carnegie di dalam buku tulisannya yang bertajuk HOW TO STOP WORRIYING AND START LIVING . Mari kita nikmati cerita yang hebat ini.

Satu hari Mr. Brandwine telah meletakkan sebotol susu di hadapan mejanya. Perbuatannya itu diperhatikan dengan penuh tanda tanya di kalangan para pelajarnya. Dalam fikiran mereka apakah yang akan dilakukan oleh Mr. Brandwine. Secara tiba-tiba, Mr. Brandwine telah menyapu tangannya sehinggakan botol susu tersebut sehingga jatuh dan tumpah susunya. Kemudian beliau berteriak “ jangan ditangisi susu yang telah tumpah ini. ”

Kemudian beliau meminta semua pelajarnya melihat pecahan-pecahan kaca dan cairan susu yang meresap ke dalam tanah. Kemudian beliau berkata lagi “ cuba lihat baik-baik, saya ingin anda meresapkan pelajaran ini di dalam hatimu untuk selama-lamanya. Susu itu telah hilang seperti yang anda lihat, meresap ke dalam tanah. Tidak ada satu kekuatan pun yang mampu mengembalikannya walaupun setitis. Dengan sedikit berfikir dan hati-hati, mungkin kita dapat mencegah kejadian ini daripada berlaku, tetapi segalanya telah terlambat. Apa yang dapat kita kerjakan hanyalah menghapuskannya, melupakannya dan melakukan pekerjaan lain yang masih perlu diselesaikan! ”

Adik-adikku sekalian, cerita di atas adalah merupakan pengalaman yang dialami sendiri oleh lelaki bernama Saunders. Menurut Saunders peristiwa tersebut telah meninggalkan kesan yang mendalam di dalam hidupnya yang sebelum ini seorang pengidap penyakit cemas yang dahsyat, kerap memikirkan perkara yang lepas sehingga sukar tidur dan mengganggu hidupnya serta sering makan hati dengan perbuatan dirinya sendiri.

Apa perkaitannya cerita ini dengan diri kami sebagai pelajar?

InysaAllah, jawapannya akan dapat dibaca setelah buku ini siap sepenuhnya dan sudi diterbitkan oleh penerbit..Saya belum menghantar manuskrip bagi buku ketiga ini, tetapi saya harap ia akan diterima kerana ini adalah buah tangan istimewa buat insan bergelar pelajar..Buku ini adalah buku biasa sahaja..tetapi saya cuba sampaikan dalam bahasa yang mudah dicerna kerana sifat pelajar itu tidak suka perkara yang berat -berat dan gemarkan bacaan yang santai...semoga ia bermanfaat apabila diterbitkan nanti, amin...

No comments:

Hanya dengan mengingati Allah, jiwa menjadi tenang

Hari ini bila kita ada masalah kita membiarkan fikiran kita hanyut bersamanya... Kesannya, hati kita makin gelisah... fikiran kita terus ...