Monday, February 25, 2013

Cinta Nabi, Anda Bagaimana?



Sumber Gambar : simusafirilahi.blogspot.com


Di dalam satu forum yang saya sertai, saya telah menyebut bahawa apabila seseorang itu cinta kepada seseorang, maka dia akan pergi kpada satu lagi step yang dipanggil rindu. Tidak mungkin seseorang yang cinta kepada seseorang dia hanya sekadar cinta tetapi tidak rindu. Jika tidak dapat melihat wajahnya, tidak dapat mendengar suaranya, dapat melihat gambarnya pun jadilah. Paling tidak, dapat melihat bumbung rumahnya pun itu sudah cukup memadai.

Bagitulah perumpamaannya apabila seseorang itu cinta kepada seseorang. Sehingga menyebabkan dia menjadi rindu dan tidak keruan. Agaknya betullah kata-kata orang tua ” makan tak kenyang, tidur tak lena, mandi tak basah”.  Panahan cinta benar-benar membuatkan seseorang itu hampir gila. Maka apabila seseorang itu berasa cinta kepada Nabi, maka dia juga pasti berasa rindu. Jika seseorang yang rindu sanggup berbuat apa sahaja demi melepaskan rasa rindunya, pasti seseorng yang rindu kepada Nabi akan berbuat apa sahaja demi Nabi. Tidak logik jika sekadar mengucapkan rasa rindu, tetapi hanya sekadar dibibir sahaja.

Cinta, memerlukan bukti


Sumber gambar : www.hdwallpapers.in

Andai seorang lelaki melafazkan rasa cinta kepada seorang wanita, adakah si wanita itu percaya kepada kata-katanya? Jawapannya ialah ya, jika ada buktinya. Maka si lelaki akan mengatakan dia sentiasa rindu padanya. Kerana itulah dia sentiasa menelefonnya dan ingan berjumpa. Sungguh hebat luahan cintanya, sehinggakan katanya lagi, lautan cinta sanggup direnanginya sehinggakan si wanita terpedaya dengan  kata-kanyanya walaupun lautan biasapun dia tidak mampu menyeberanginya.


Jika seseorang itu mengatakan dia cinta kepada Nabi, apakah pula buktinya? Mudah sahaja jawapannya. Jika benar cinta kepada Nabi, buktikanlah dengan kerinduan yang mendalam kepada Baginda. Orang yang rindu, pasti menyebut-nyebut nama orang yang dirinduinya. Maka sebutlah selalu nama Baginda di dalam selawatnya yang mulia setiap hari. Istiqamahkanlah diri, sekurang-kurangnnya 10 kali sehari. Walaupun itu terlalu sedikit, jadilah. Daripada menyebut beratus kali, tetapi itulah sekali sahaja. Kemudian, lakukanlah apa yang Nabi suruh dan tinggalkan apa yang dilarangnya. Serta, berusahalah melakukan amalan-amalan sunat yang biasa Nabi lakukan seperti berpuasa, solat malam dan solat dhuha, bersedekah dan banyak lagi. Sekurang-kurangnya adalah satu amalan sunnah yang diamalkan yang mana bersumberkan daripada Baginda SAW dan amalkanlah tanpa putus semampunya. Mudah-mudahan ia mampu menjadi bukti dan tanda cinta dan kasih kepada Baginda.

Sekian sahaja, semoga nota rinkas buat hati ini memberi nilai dan manfaat kepada semua. Wallahua’lam

Cinta Nabi, Rindu Nabi


No comments:

Related Posts with Thumbnails