Tuesday, February 25, 2014

Dengar, Respon, Berhikmah...

Oleh : Razali Saaran

Beberapa hari yang lepas saya ke sebuah kedai komputer untuk membaiki 'printer' yang tidak berapa sihat kondisinya. Setelah menyatakan masalah yang saya hadapi, pekedai itu mencadangkan alternatif kepada permasalahan tersebut. Setelah membuat sedikit penelitian, mengganti yang baru atau menerima cadangan tersebut, akhirnya saya memutuskan untuk menerima cadangannya.

" Lagi satu jam encik datang ambil ", kata pekedai itu kepada saya.

" Baiklah, insya-Allah lagi sejam saya datang ambil ye."


Sejam Kemudian


" Dah siap. Nanti jika ada masalah boleh tengok manual ini ye", kata salah seorang pekerja kepada saya.

Saya mengangguk faham dengan apa yang diperkatakan.

" Terima kasih. Jika ada masalah saya akan datang semula ye."

" Sama-sama. Baiklah" jawab pekerja tersebut.


Beberapa hari kemudian


 " Encik, printer ni ada masalah la. Bila print, dakwatnya putus-putus."

Kemudian Pekedai itu berkata sesuatu kepada pekerjanya.

" Ini sebab u tak buka klip".

" Tak buka klip?" saya menjawab dengan nada sedikit terkejut.

" Iyalah, u tak buka ini klip sebab itu jadi macam ini" kata pekedai dengan nada sedikit tinggi dan seolah-olah menyalahkan saya.

" Manalah saya tahu, sebab saya bukan tahu semua perkara tentang IT ni" saya menjawab.

" Sepatutnya masa saya ambil printer ini itu hari awak beritahu saya tentang benda ni." saya menjawab lagi. 

" Awak tak boleh anggap semua orang faham tentang teknologi. Sepatutnya awak menjelaskan kepada saya apa patut saya buat bila sampai rumah. Sekarang awak sudah membuang masa saya dengan sedikit masalah yang sangat kecil" saya menambah lagi jawapan yang telah diberikan sebelum ini dengan sedikit perasaan geram.

Peniaga Yang Bijak, Tidak Akan Berdebat Dengan Pelanggan

Inilah kesilapan paling besar seseorang peniaga. Suka berdebat dengan pelanggan dan menyakitkan hati pelanggan. Ya, anda boleh menang, tetapi anda juga akan kehilangan pelanggan. Jika dia adalah pelanggan utama yang menyumbang pendapatan yang agak tinggi dan kerap kepada perniagaannya, nasib malang peniaga itu berganda-ganda.

Dengar Dan Respon Dengan Baik

Apabila pelanggan memperkatakan sesuatu, dengarlah terlebih dahulu dan respon setelah selesai mereka berkata-kata. Elakkan berdebat dan memperlekehkan pelanggan anda. Sekiranya mereka berasa terluka dan terhina dengan pandangan anda, itu adalah satu malapetaka buat perniagaan anda. Misalnya seorang pesakit berjumpa dengan seorang doktor. Setelah mendengar kata-kata pesakit, doktor telah memberikan pandangan yang sensitif seperti, " Awak ni tak jaga makan, sebab itu badan gemuk dan darah tak turun-turun." Jika ayat-ayat cinta tersebut benar-benar diungkapkan, kita percaya, pesakit itu akan terluka dan bertekad dalam hatinya tidak akan datang semula ke klinik tersebut.

Wahai peniaga di luar sana, tidak kira apa jua bidang perniagaan anda, hargailah pelanggan anda. Menang berdebat, adalah kekalahan bagi perniagaan anda. Jika anda menang sekejap, ruginya mungkin lama. 

Bukan Peniaga Sahaja

Sebenarnya, masalah suka berdebat dan sikap ingin menang ini bukan sahaja perlu dielakkan dalam urusan perniagaan, tetapi dalam urusan biasa kehidupan. Sebaiknya, jadilah insan yang banyak mendengar dan memberi respon yang menyenangkan jika berkesempatan. Jika tidak, memberi perhatian pada apa yang diperkatakan dan menunjukkan kesungguhan dan minat pada kata-kata mereka, itu lebih baik dan bermakna dalam hubungan sesama manusia. Namun begitu, jika terpaksa juga menjawab dan berkata-kata sesuatu supaya segala permasalahan terjawab dan dapat diselesaikan, gunalah bahasa dan pendekatan yang berhikmah. 

" Kemenangan kerana ingin menegakkan kebenaran, bukan bermakna mengalahkan orang lain dengan akhlak yang buruk..."

Wallahua'lam





No comments:

Related Posts with Thumbnails